Selasa, 17 Oktober 2017

Sebuah kata pengantar ketika pelajaran menulis dimulai....

Selasa, 17 Oktober 2017
Anak-anak saya adalah hadiah terindah dari Allah SWT.
Mereka hanya titipan, maka jagalah. Mereka itu amanah, maka rawatlah.
Dan karena mereka berharga, akan selalu ada inspirasi yang saya dapatkan untuk menulis. Entah itu kegiatan sehari-hari, hobi mereka, makanan kesukaan atau bahkan pengalaman bersekolah yang menghebohkan.


Teruntuk segala hal yang telah kalian sisipkan di hidupku, terima kasih anak-anakku, Bunda sayang kalian...

Senin, 16 Oktober 2017

Wajah Baru untuk Sementara (UHUK)

Senin, 16 Oktober 2017
Halo selamat malam!
Cuma mau update berita penting terbaru....

TADA!
Gimana tampilan blogku?
Kece?
Mayan kan ya hahaha

Dari kemaren kan rempong utek templateee mulu tapi nggak ada yang bener-bener sreg.
Lha ini ternyata template udah ngendon di download-an dan bodohnya enggak kucobain
Barunya ini nyobain kok mayan responsive *meskipun masih kolot juga* dan detail desainnya simple

Okelah kali ini biar aku ngalah dulu ama ego wkwk
Dah ngantuks dan streaming filmnya jadi kehambat terus huft
Dilanjut pankapan yaahhahaha

Anyway, aku download template kewl ini dari sini

http://www.deluxetemplates.net/2000/05/awake.html

Bisa ceki-ceki ke webnya kalo pada pengen ganti tampilan blog.
Soalnya selain buat blogger, ada juga yang buat wordpress.
Sama-sama kece sih, tapi entahlah mana yang nanti lebih responsive dan tentunya user-friendly dan SEO-friendly pastinya.

Okay, have a nice weekend!
Weekend udah end, besok kerja lagi, sekolah lagi.
Semangat!!!
Yang lagi UTS, jangan nyontek euy!
Inget malaikat nyatet noh wqwq




Minggu, 15 Oktober 2017

Template yang Labil dan Anak Sakit Lagi

Minggu, 15 Oktober 2017
Hai!
Weekend waktunya ber-me time ria utek-utek blog dan tulis menulis haha

Maapin ya kalo tadi ada yang sempet blogwalking kesini tapi template blognya ababil bolak-balik ganti dan belum nggenah.
Masih proses maintenance ini ceritanya, bok.
Sampe sekarang pun masih riweuh rempong sak rempong-remponge emak-emak perfeksionis, gugling muter-muter nyari template blog yang cucok.
Emang kok kalo jiwa terlalu artsy dan dibumbui sifat perfeksionis susyaaahh nemu yang klop.
Harap maklum, nggeh.

Anyway, dua kunyil lagi pada batuk pilek.
Yang kecil sih alhamdulillah sejauh ini aman, meskipun suka ngalamin idung mampet kalo abis nangis.
Tapi yaudah itu aja palingan keluhannya, teriak-teriak sama doyan jogetnya mah tetep.
Efek masih ASI dan makannya se-ho-ha.
Jadi kebal keknya wqwq

Beda sama si kakak yang teler abess ketularan adeknya.
Hari pertama meler udah langsung penuh drama.
Umbel kewer-kewer, udah gitu anaknya suka mager ambil tisu jadi ingus diusek-usek pake tangan dan berakhir dilapin ke baju.
Muka belepot bekas umbel kering udah kayak keileran dedek bayi, nggilani pol.
Pas tidur yang paling parah, soalnya idung mampet udah jadi langganan.
Gak tidur siang, gak tidur malem, glebakan terus, gak nyaman dan gelisah nyari posisi pewe.

Nah, akhirnya tiap mau dikondisikan untuk tidur, aku pasti langsung oles tipis-tipis balsem Vicks Vaporub di dada sama punggung atas deket tengkuk.


Balsem sejuta umat lah ini mah. Dihirup idung mampet uwenak


Terus aku siapin air mendidih di baskom yang ditetesi minyak kayu putih.
Kalo masih mampet juga tuh idung, which is berarti sebenernya ada ingusnya tapi mager buang ingus, aku tetesin kedua lobang idungnya pake obat tetes merk Breathy.



Barunya make obat tetes idung itu pas mager banget bawa nakanak ke dokter THT, soalnya udah sering buanget kan batuk pilek.
Dan as always kalo ke dokter berakhir dengan mik obat.
Lelah dengan semua rutinitas minum obat yang kudu banget disiplin dan didukung oleh kepikunan yang semakin menjadi, akhirnya aku gugling option lain selain ke dokter. *benernya lagi bokek kan ndek wkwk*

Sebenernya, to be honest, aku orangnya suka yang herbal-herbal, alami gitu lebih sehat kan.
Obat-obat bikin sendiri, kalo bapil ya minum madu, teh hijau anget-anget dikasih sereh, terus punggungnya dibalurin bawang merah yang dikecruti minyak sedikit, jadi badan anget.
Well, kemarin pas anaknya masih satu sih iya, rutin begitu dan rajin.
Sekarang mah boro-boro begitu, mo pipis aja dikintilin, diintipin huft.

Kembali ke gugling alternatif lain untuk meredakan bapil...
Akhirnya nemu obat tetes hidung yang makenya gampang dan terjangkau harganya.
Yang halmahal mah ya ada, tapi toh fungsinya sama, yang penting kandungannya aman.
Ditetesin sekali pake dua tetes, terus bisa diulang beberapa jam kemudian.
Ada kandungan Natrium Klorida alias garam, bikin lendir encer dan pas dikecrutin ke idung ada sensasi gatal.
Akhirnya bersin deh, hatjuh! Dan umbel bertebaran...

Ini udah jalan hampir seminggu pada bersin-bersin dan uhuk-uhuk.
Kalo kakaknya langganan obat batuk Ventolin Expectorant, soalnya dia suka ada seseknya kalo batuk, jadi cucok deh pake obat yang ada peleganya.
Paling lama sih lima hari dikasih obat itu langsung kelar batuknya.
Dan... emang ya buah jatuh mah ga jauh dari pohonnya.
Dua anak ini kalo pilek nggak segera sembuh, pasti berakhir dengan batuk berdahak.
Tapi kalo tiga hari dah kelar pileknya, yaudah, terbebas lah dari batuk yang mengganggu.
Sama deh kayak aku.
Makanya aku gak hobi banget batuk pilek.
Sebisa mungkin, ketika tenggorokan udah mulai menunjukkan tanda-tanda akan sakit, aku langsung gempur virusnya pake makanan dan vitamin.
Alhamdulillah sih, strategi jitunya selalu berhasil.
Dan kalopun terpaksa ketularan, pasti sembuh duluan wqwq sakti tenan.

Oiya, leme gugling-gugling again ya..
Masih aja bawel masalah tenplate blog yang belum juga sreg di hati.
Kalo mungkin ada saran, kali aja nemu template yang sekiranya aku banget, bisa komen langsung yaw.
Atau ada yang tau web rekomendasi yang oke buat download template?
Still mager tak terhingga mau pindahan ke wordpress yang kelihatannya lebih responsive ama mauku.

Oke, see ya next time!
We mau me time nonton pilem hihi
Selamat istirahat!





 
coffeectionis © 2008. Design by Pocket