Jumat, 17 November 2017

DIY : Klambi Anak Handmade

Jumat, 17 November 2017
Good morning!
Sudah lama aku ndak bikin postingan baru.
Kangen....

Anyway, sharing sedikit keseruan tentang DIY nggak apa lah ya.
Lagi suntuk juga cari bahan omongan.

Nggak deng.

Saking banyaknya yang dipendem jadi ambyar, lupa semua apa yang mau dipost wkwk
Gini ini kalo pas ada ide tapi ngga langsung dituangin ke tulisan.
Lupa.
Iya, penyakit pikun yang terkenal banget itu wkwk
It runs in the family. Well, actually.

Oke balik ke DIY.
Ada tiga macem kreasi baju yang pernah kubikin buat nakanak.
Yah, meskipun rada maksa banget bikinnya karena bahan yang terbatas dan of course, skill menjahit yang tidak mumpuni ditambah enggak adanya pengetahuan tentang pola baju dll (males gugling karena hemat kuota wkwk), akhirnya, baju DIY pun cuma tahan dipake sekali dua kali.
Kasian....

Tak apa, yang penting sudah berusaha.
Skill akan terasah kalo dilatih terus-menerus, 'kan?
Hehehe menghibur diri sendiri.

Dan....
Jeng jeng jeng!
Ini dia hasilnya


rok cute dari bahan celana baliku yang kekecilan

daster dari bahan kaos oblongku yang gambarnya dah nglintek


yang ni celana batik kembaran dari bahan selimut


Jadi ceritanya, dua DIY yang awal, rok ama daster itu kubikin karena envy ama video di instagram.
Ada buibu yang hobi njahit dan sukses menyulap kemeja kerja suaminya yang udah jarang dipake jadi dress unyu buat anak ceweknya.
Langsung 'kan kayak yang diteplok nih pala karena baju-baju yang nggak kepake atau jarang banget dipake udah ketumpuk dua kerdus.
Dan onoh menuh-menuhin rumah, ngabisin space.

Pengennya sih disumbangin aja atau bikin garage sale.
Tapi semua itu hanya mitos.....
Jadilah aku dapet ide ngurangin baju satu-satu dengan merecyclenya jadi baju anak-anak.
In case, emang belum punya budget untuk beliin anak-anak baju baru.
Yasudahlah apa boleh buat.
Mengorbankan waktu tidur selama seminggu buat bikin dua macem DIY diatas bcz u know lah begimana rempongnya urusan rumah tangga dengan dua monster kecil di dalamnya.
No housemaid, no nanny, jadi ya satu-satunya cara untuk tetap produktif sebagai perempuan, sebagai manusia, ya mengurangi waktu tidur.

Curhat dikit nih, aku sering banget ngeluh capek, lunglai, dll ketika pekerjaan rumah tangga seabrek, anak rewel dan lagi sama-sama mood swing, terus utamanya jadi kurang istirahat.
Mau menyerah dengan keadaan dan berusaha cari babysitter supaya aku bisa kerja dan rehat.
Terusss...... tetiba sering banget dikirimi mommy motivasi dan baca-baca artikel bahwa tugas perempuan di rumah mengurusi dan merawat serta mendidik anak itu juga pekerjaan.

Pekerjaan mulia bahkan.

Seneng sih, tapi tetep masih terasa capek.
Ya capek sebagai manusia.
Apalagi kondisiku sekarang emang berbanding terbalik 180° dengan dulu sebelum menikah dan punya anak.

Well, kembali lagi dengan keluhan capek, terus aku inget kondisiku dulu ketika masih anak-anak.
Dan sering juga sih berbagi cerita receh ama ortu seputar perjuangan berumah tangga, bekerja, ngurus anak dll
Nampol aku banget satu keadaan dimana itu terjadi ketika ortuku memutuskan untuk bekerja bersama-sama membangun sebuah usaha mandiri.

"Kalo masih merintis, banyak bekerja sedikit tidur. Tau sendiri 'kan, dulu babe sama ibuk sehari paling tidurnya cuma dua tiga jam, sisanya buat kerja, kerja, kerja."

Aku tertampol.

Aku masih banyak tidur, karena emang jobless as i'm not a working mom.
Tapi aku 'kan IRT gitu lho, udah kerja ngerawat rumah dan raising child sampe rasanya bobok pun nggak jangkep.
Cumanya, kadang aku suka kzl ama mas suami yang tidak sadar akan hal itu.
Bahwa kami ini masih merintis untuk kehidupan yang lebih baik, untuk anak-anak juga.
Kenapa nggak 'mendidik' diri untuk lebih bekerja keras, nggedekno usaha supaya punya tabungan cukup?
Ah... jadi kemana-mana ceritanya.

Intinya sih, ketika sedang mengeluhkan betapa lelahnya hayati ini mengarungi kehidupan yang monoton : ngurus rumah, ngurus anak, sedikit leren, no me time, aku selalu teringat omongannya babe sama ibuk tadi.
Jadi terus semangat lagi dan malu.

Nah, back to the DIY point...
Kreasi ketiga nih, celana kembar.
Karena saat itu sedang bokek ngga ada dana untuk beli baju baru buat lebaran, aku puter otak dong.
Pas ono dapet kado dari eyang sodara dua baju kembar warna putih kayak dress atasan gitu, satu ukurannya gyo, satunya ukurannya fio.
Pas banget dan apik bajunya oke punya dipake lebaran.

Akhirnya, pas H-seminggu lebaran aku stay di rumah mertua, aku nanya ke mama, ada nggak kain nganggur gitu atau beli kain meteran dimana.
Ternyata ada selimut adem dari Bali apa Jogja gitu, warna merah sleret kuning.
Bagus dan cucookk ama dressnya anak-anak.
Dannn akhirnya selama tiga hari menjelang lebaran, aku ngebut banget bikin celana anak-anak.
Alhamdulillah jadiii meskipun sempet remidi pas garap celana gyo.
Gile, malem ngukur, pagi pas dicobain celananya enggak pas, kekecilan.
Jadilah we ngulang bikin yang gedean dan dikebut banget soalnya udah mepet waktunya.
Pas itu si gyo lagi cepet naik bb nya, apa-apa jadi cuma incip doang terus kekcilan wkwk

Dan tararaa jadilah itu celana kembar yang cuma dua kali dipake dah kejogrok nganggur wkwk

Yasudah tak apa.

Anyway, tugas sebagai IRT udah manggil-manggil.
Dan we pagi ini emang mau ke RS buat kontrol gigi.
Jadi ya....
Insya Allah weekend ini ada postingan baru ye.
Doakan saja hoho




Selasa, 17 Oktober 2017

Sebuah kata pengantar ketika pelajaran menulis dimulai....

Selasa, 17 Oktober 2017
Anak-anak saya adalah hadiah terindah dari Allah SWT.
Mereka hanya titipan, maka jagalah. Mereka itu amanah, maka rawatlah.
Dan karena mereka berharga, akan selalu ada inspirasi yang saya dapatkan untuk menulis. Entah itu kegiatan sehari-hari, hobi mereka, makanan kesukaan atau bahkan pengalaman bersekolah yang menghebohkan.


Teruntuk segala hal yang telah kalian sisipkan di hidupku, terima kasih anak-anakku, Bunda sayang kalian...

Senin, 16 Oktober 2017

Wajah Baru untuk Sementara (UHUK)

Senin, 16 Oktober 2017
Halo selamat malam!
Cuma mau update berita penting terbaru....

TADA!
Gimana tampilan blogku?
Kece?
Mayan kan ya hahaha

Dari kemaren kan rempong utek templateee mulu tapi nggak ada yang bener-bener sreg.
Lha ini ternyata template udah ngendon di download-an dan bodohnya enggak kucobain
Barunya ini nyobain kok mayan responsive *meskipun masih kolot juga* dan detail desainnya simple

Okelah kali ini biar aku ngalah dulu ama ego wkwk
Dah ngantuks dan streaming filmnya jadi kehambat terus huft
Dilanjut pankapan yaahhahaha

Anyway, aku download template kewl ini dari sini

http://www.deluxetemplates.net/2000/05/awake.html

Bisa ceki-ceki ke webnya kalo pada pengen ganti tampilan blog.
Soalnya selain buat blogger, ada juga yang buat wordpress.
Sama-sama kece sih, tapi entahlah mana yang nanti lebih responsive dan tentunya user-friendly dan SEO-friendly pastinya.

Okay, have a nice weekend!
Weekend udah end, besok kerja lagi, sekolah lagi.
Semangat!!!
Yang lagi UTS, jangan nyontek euy!
Inget malaikat nyatet noh wqwq




 
coffeectionis © 2008. Design by Pocket